JADWAL IMSAKIYAH RAMADHAN 1430 H
UNTUK WILAYAH BOJONEGORO ( WIB )

Tanggal
Imsak
Subuh
Syuruq
Dhuha
Ashar
Maghrib
Isya’
22/08/2009
4:11
4:21
5:35
6:02
14:57
17:35
18:45
23/08/2009
4:11
4:21
5:35
6:02
14:57
17:35
18:45
24/08/2009
4:10
4:20
5:34
6:01
14:57
17:35
18:44
25/08/2009
4:10
4:20
5:34
6:01
14:56
17:35
18:44
26/08/2009
4:09
4:19
5:33
6:00
14:56
17:35
18:44
27/08/2009
4:09
4:19
5:33
6:00
14:55
17:34
18:44
28/08/2009
4:09
4:19
5:32
5:59
14:55
17:34
18:44
29/08/2009
4:08
4:18
5:32
5:59
14:54
17:34
18:44
30/08/2009
4:08
4:18
5:31
5:58
14:54
17:34
18:43
31/08/2009
4:07
4:17
5:31
5:58
14:54
17:34
18:43
01/09/2009
4:07
4:17
5:30
5:57
14:53
17:34
18:43
02/09/2009
4:07
4:17
5:30
5:57
14:52
17:34
18:43
03/09/2009
4:06
4:16
5:29
5:56
14:52
17:34
18:43
04/09/2009
4:06
4:16
5:29
5:56
14:51
17:33
18:42
05/09/2009
4:05
4:15
5:28
5:55
14:51
17:33
18:42
06/09/2009
4:05
4:15
5:28
5:55
14:50
17:33
18:42
07/09/2009
4:04
4:14
5:27
5:54
14:50
17:33
18:42
08/09/2009
4:04
4:14
5:27
5:54
14:49
17:33
18:42
09/09/2009
4:03
4:13
5:26
5:53
14:48
17:33
18:41
10/09/2009
4:03
4:13
5:26
5:53
14:48
17:33
18:41
11/09/2009
4:02
4:12
5:25
5:52
14:47
17:32
18:41
12/09/2009
4:02
4:12
5:25
5:51
14:46
17:32
18:41
13/09/2009
4:01
4:11
5:24
5:51
14:46
17:32
18:41
14/09/2009
4:01
4:11
5:23
5:50
14:45
17:32
18:41
15/09/2009
4:00
4:10
5:23
5:50
14:44
17:32
18:40
16/09/2009
4:00
4:10
5:22
5:49
14:44
17:32
18:40
17/09/2009
3:59
4:09
5:22
5:49
14:43
17:31
18:40
18/09/2009
3:59
4:09
5:21
5:48
14:42
17:31
18:40
19/09/2009
3:58
4:08
5:21
5:48
14:41
17:31
18:40
20/09/2009
3:57
4:07
5:20
5:47
14:41
17:31
18:40
Advertisements

SMTP Gmail

Posted: May 4, 2009 in Tutorial
Tags:

SMTP merupakan kepanjangan dari Simple Mail Transfer Protocol, adalah protokol yg digunakan untuk mengirimkan email ke server email penerima . Penjelasan singkatnya sih seperti itu. Iseng-iseng saya coba pakai software buat liat email secara gampang dan mudah. Thunderbird adalah terbitan Mozila yg digunakan untuk memanage email.  Pertama instal sukses, kemudian saya coba untuk mengimport pesan dari email saya di gmail, hasilnya juga sukses. Kemudian pas saya coba mengirim pesan ternyata tidak mau terkirim , ada apa gerangan.. ?

alert

alert

Pas lagi sending muncul error kayak begituan, kemudian saya cek di setting accountnya.  caranya klik Tools -> Account Setting

account setting

account setting

Nah munculah seperti gambar di atas, saya lihat satu persatu semua settingan di atas ternyata sudah benar semua, kemudian saya lihat di setting Outgoing Server (SMTP) tampilan defaultnya seperti gambar di atas.

Server Name : smtp.gmail.com

port : 587

secure Connection : TLS

Kemudian saya mencoba untuk mengganti beberapa opsi seperti gambar di bawah .

setting52

—-          Menjadi     —-      setting4

Kemudian klik Ok, sehingga setiing SMTP nya menjadi

Setting 2

Setting 2

Kemudian klik ok, sekarang saya mencoba untuk mengirim ulang email saya , dan hasilnya  email terkirim dengan sukses.

sukses

sukses

begitulah kira-kira solusinya , selamat mencoba. Sukses Buat anda !

Kemudian klik Ok, sehingga setiing SMTP nya menjadi

Serunya Motogp 2009

Posted: April 30, 2009 in Tulisanku
Tags:

salam olahraga,

selamat datang kembali dalam blog ini, wah sudah lama sekali rasanya saya tidak menulis postingan baru, hanya ngupdate di motogp 2009 aja.

Tak terasa waktu cepat berlalu , sampai juga kita pada musim baru ajang balap motor kelas dunia atau motogp. Saat ini sudah memasuki tahun 2009.  Tentang kontestan , kalender ataupun klasemen sementara motogp 2009 bisa anda liat klik di sini. Musim 2009 ini sangat seru sekali dimana banyak persaingan pembalap mud, serta motor yang sudah dimodifikasi sedemikian rupa sehingga menghasilkan speed yg begitu dasyat.

podium

podium

Menginjak seri kedua motogp yang diselenggarakan di sirkuit motegi jepang, keluar sebagai juara adalah Jorge Lorenzo. Pembalap muda asal spanyol ini juga berhasil mengambi alih pimpinan sementara klasemen yang sebelumnya di pegang oleh Casey Stoner. Sedangkan Juara Motogp musim lalu Valentino Rossi finish di urutan kedua dan menduduki runner up sementara klasemen.

Perolehan poin keduanya hanya beda tipis yaitu 1 angka saja. Mampukah the doctor merebut klasemen motogp 2009 , kita tunggu jawabannya pada hasil lomba sesi 3 yang akan di selenggarakan di sirkuit Jerez Spanyol. Bravo.. selamat menyaksikan.

Akankah Banjir Datang Lagi ?

Posted: February 3, 2009 in Tulisanku
Tags:

Musim telah berganti , yang dulu kemarau kini telah menjadi penghujan. Hujan terus mengguyur ,  sungai mulai penuh dan meluap.  Salah satunya adalah sungai bengawan solo. Tentu saja dampaknya sampai di sini (Bojonegoro.red) .

sirine

Hari ini per tgl 3 Februari telah dibunyikan sirine pertanda banjir akan datang. Tentu saja kondisinya sudah siaga awas (lampu merah).

bengawan

Daerah pinggiran sungai pun sudah tergenang banjir ,jika dihitung sudah 89 Desa di 15 kecamatan yang sudah terkena (sumber jawa pos).

ketinggian

Debit air sudah mencapai ketinggian 15,1 m . Waspadalah bagi anda yang berdomisili di wilayah bojonegoro dan sekitarnya bila sewaktu2 banjir melanda daerah anda. Akankah banjir datang lagi ?ataukah akan lebih parah dari tahun kemarin, semoga saja tidak.

sowan
sowan

Rasanya pas banget klo kita jalan-jalan ke pantai sambil lihat matahari terbenam, apalagi dengan pemandangan pantai yang indah. Sowan , itulah nama pantai yang aku kunjungi kemarin. Terletak di kecamatan bancar kabupaten Tuban. Butuh waktu 90 menit untuk ke sana , maklum kami berangkatnya dengan santai sambil menikmati pemandangan sekitar. Berangkat dari bojonegoro sekitar pukul 15.00 wibb (waktu indonesia bagian bojonegoro :d ), maunya berangkat siang tapi.. panas . Kondisi jalan ke sana juga cukup bagus ,apalagi disuguhkan dengan pemandangan alam yang indah. Hutan jati masih terlihat banyak sepanjang perjalanan. Disamping itu jalanannya agak sedikit bergelombang jadi tidak bisa memacu kendaaran dengan maksimal Untungnya cuaca juga mendukung , padahal hari sebelumnya sempat hujan lebat. Bulan desember, bulan hujan yang tiada henti kalo orang jawa bilang “Desember = gede-gede ne sumber ” , sering terjadi bencana di bulan desember. walah lakok mblakrak mbahas bulan :d . Maksut hati ingin melihat sunset di pantai eh apa daya akhirnya kesampaian juga. Padahal hari sebelumnnya berniat berangkat tapi pas tengah perjalanan, mataharinya udah gak mau nunggu pingin tenggelam duluan, terpaksa kami balik lagi. Pas sekitar pukul 16 lewat 30 menit 45 detik kami tiba di sana (Sowan.red) . Setibanya di sana, kami dihadapkan dengan pemandangan pantai yang indah nan apik. Matahari masih tampak jelas di ufuk barat, deburan ombak tak begitu keras ditambah tiupan angin yang sepoi-sepoi (semriwing pemirsa, hehehe). Pasir yang begitu putih , batuan karang yang bagus pokoknya mantabs. Jika anda sedang bepergian ke daerah jawa tengah lewat jalur pantura tak ada salahnya untuk berhenti dan “mampir” sejenak menikmati pantai sowan. Dari tuban sekitar 30 km ke arah barat. Tak terasa jam di tangan menunjukkan pukul 17.20 . Tiba saatnya mengucapkan selamat tinggal pada sang surya. Termenung sejenak aku melihatnya, wuh memang indah bener. Jarang-jarang aku bisa melihat yang seperti ini. Terima kasih tuhan engkau telah memberikan keindahan alam yang tiada duanya.

/cerita pertama selama memiliki blog, mohon maaf bila ada kata-kata yang salah.

Menuju Sebuah Rumah Tangga

Posted: November 13, 2008 in Renungan
Tags:

udah siapkah kamu untuk membentuk sebuah hubungan keluarga ?
Sudah yakinkah kamu memilih dia untuk menjadi pendampingmu ?
Sudah mampukah kamu memberikan nafkah bagi istrimu kelak ?

Pertanyaan di atas adalah sedikit dari banyaknya pertanyaan yang sering muncul di benak kita yang akan melangsungkan sebuah pernikahan. Berikut sebuah artikel tentang Menuju sebuah rumah tangga yang barakah. Menurut saya sangat bagus untuk disemak. Memberikan sebuah jawaban dari pertanyaan yg sering muncul di benakku.

(Khotbah Nikah)

Oleh : Abu Aliyya


Keluarga Samara. Alhamdulillah, segala puji kita panjatkan ke hadlirat Allah SWT. Berkat nikmat dan perkenan-Nya semata terlaksana semua kebajikan. Mahasuci “Dia yang telah menciptakan manusia dari air, dan dijadikan-Nya ia memiliki keturunan dan tali periparan” (QS. Al Furqon;54)

Sholawat dan salam semoga tercurah kepada junjungan dan panutan kita Nabi Muhammad SAW, yang menegaskan bahwa “Nikah adalah sunnahku, barangsiapa yang tidak menyukai sunnahku, maka ia bukan golonganku.”

Ananda berdua,

Pernahkah ananda merenung sebelum memasuki pintu gerbang pernikahan ini, mengapa ananda ingin memasukinya? Yakinkah ananda-sebelum kami yang hadir di sini yakin- bahwa kalian berdua telah siap? Sadarkah ananda, bahwa setelah ini dihadapan ananda terbentang ombak dan gelombang, yang dapat menghempas dan mematahkan kemudi, atau paling tidak ada riak dan getaran yang mampu mengolengkan perahu ? Apakah ananda berdua sudah siap dengan bekal ? Tentu, bukan hanya bekal materi dan cinta, tetapi bekal yang melebihi keduanya, yaitu ketaqwaan “…Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah bekal taqwa..” (QS.Al Baqarah;197)

Ananda berdua yang insya Allah dirahmati Allah,

Selama ini, ananda berdua menjadi amanah orang tua kalian. Mereka, dengan sekuat kemampuan telah memelihara amanah itu. Kasih mereka terhadap ananda terkadang melebihi kasih mereka terhadap diri mereka sendiri. Beribu ikhtiar mereka lakukan untuk selalu membuat ananda bahagia. Amanah yang diberikan Allah kepada orang tua kalian, telah mereka lakukan. Semoga Dia Yang Mahasempurna meridlainya. Kini saat ananda memasuki pintu gerbang pernikahan, maka giliran ananda yang akan memegang amanah itu. Sebelum ananda jauh berlayar, renungkanlah beberapa goresan pena yang diucapkan lewat lisan yang terbatas ini.

Ananda berdua yang berbahagia,

Mengapa setiap makhluk melakukan pernikahan, setidaknya menginginkan pernikahan? Karena dalam setiap diri makhluk tersebut ada naluri yang melahirkan dorongan seksual. Naluri itulah yang berperan dalam mewujudkan pernikahan. Ternyata tidak hanya manusia yang memilikinya , tetapi juga hewan, tumbuhan dan juga benda.

Pernahkah ananda berdua mengamati sepasang merpati yang saling berkicau dan bercumbu sambil merangkai sarangnya? Juga bunga yang mekar dengan indahnya, merayu kupu dan lebah agar mengantarkan benihnya ke bunga lain untuk dibuahi? Juga atom yang positif dan negatif-elektron dan proton-yang berusaha bertemu untuk saling tarik menarik demi memelihara eksistensinya.

Demikianlah naluri makhluk, masing-masing memiliki pasangan dan berupaya bertemu dengan pasangannya. Agaknya tidak ada naluri yang lebih dalam dan kuat dorongannya melebihi naluri dorongan pertemuan dua lawan jenis, pria wanita, jantan betina, positif dan negatif. Itulah ciptaan dan pengaturan Ilahi.

“Segala sesuatu kami ciptakan berpasang-pasangan, agar kamu menyadari (kebesaran Allah)” (QS. Adz-dzariyyat; 49)

“Mahasuci Allah yang menciptakan semua pasangan, baik dari apa yang tumbuh di bumi, dari jenis mereka (manusia) maupun dari ( makhluk-makhluk) yang mereka tidak ketahui “ (QS. Yasin:36)

Inilah yang dinamakan law of sex (hukum berpasangan), yang diletakkan sang Pencipta atas segala sesuatu. Dengan demikian, keberpasangan atau yang lebih mudah dikenal dengan istilah perkawinan (pernikahan) dapat dikatakan sebagai “ aksi dari satu pihak yang disambut dengan reaksi penerimaan oleh pihak lain, yang satu mempengaruhi dan yang lain dipengaruhi”. Atas dasar inilah law of sex berjalan dan atas dasar itu pula alam raya diatur oleh Allah Rabbul ‘alamin.

Jika kita mengakui bahwa keberpasangan merupakan ketetapan Ilahi yang berlaku umum, maka haus diakui juga bahwa ia bukanlah sesuatu yang kotor atau najis, tetapi bersih, suci lagi terhormat. Jika kita mengakui bahwa aksi dan reaksi, atau pengaruh atau mempengaruhi itu merupakan kodrat segala sesuatu, maka harus diakui juga bahwa tidak ada keistimewaan bagi yang melakukan aksi dari segi fungsinya sebagai pelaku, tidak juga ada kekurangan bagi yang menerimanya. Walaupun harus diakui bahwa yang melakukan aksi lebih kuat daripada yang menerimanya. Seandainya jarum tidak lebih keras daripada kain, atau pacul yang tidak lebih kuat daripada tanah, maka tidak akan ada jahit menjahit ataupun pertanian. Karena itu, jantan/laki-laki selalu mengesankan kekuatan dan penguasaan, sementara betina/perempuan selalu mengesankan kelembutan dan penerimaan. Namun demikian, kekuatan dan kelembutan sama sekali tidak menunjukkan superioritas satu pihak atas pihak lain. Masing-masing memiliki keistimewaan dan masing-masing membutuhkan yang lain guna mencapai tujuan bersama.

Ananda terkasih,

Mendambakan pasangan adalah fitrah. Kesendirian atau keterasingan adalah hantu yang dijauhi manusia, karena manusia adalah makhluk sosial. Makhluk yang membawa sifat dasar “ketergantungan”. “Khalaqa al-insan min “alaq” demikian pesan Al Qur’an pertama kali. Terkadang manusia ingin sendiri, tetapi tidak untuk selamanya. Manusia menyadari bahwa hubungan yang dalam dan dekat dengan pihak lain akan membantunya mendapatkan kekuatan untuk bisa menghadapi tantangan. Alasan-alasan itulah yang membuat manusia melakukan pernikahan, berkeluarga, bermasyarakat dan bernegara.

Allah Maha mengetahui bahwa hal itu dialami semua manusia, maka syariat Islam menetapkan cara yang ma’ruf untuk mempertemukan pria wanita, sebab jika pemenuhan naluri seksual tersebut dilakukan secara keliru dan tidak terarah, hanya berbuah kebinasaan.

“ Di antara tanda-tanda (kebesaran dan kekuasaan) Allah adalah Dia menciptakan dari jenismu pasangan-pasangan agar kamu (masing-masing) memperoleh ketentraman dari pasangannya dan dijadikannya di antara kamu mawaddah dan rahmat. Sesungguhnya yang demikian itu benar-benar terdapat tanda bagi kaum yang berpikir.” (QS.Ar-Rum;21)

Syariat Islam yang agung juga telah menetapkan bahwa standart utama dalam menentukan pilihan adalah agama. Nabi berpesan : “janganlah kamu nikahi wanita-wanita itu karena kecantikannya, karena mungkin kecantikannya itu akan menghinakan mereka sendiri. Dan jangan pula kamu nikahi mereka karena harta benda mereka, karena mungkin harta itu akan menyebabkan mereka sombong. Tetapi nikahilah mereka dengan dasar agama. Sesungguhnya budak yang hitam tetapi lebih baik agamanya, lebih baik kamu nikahi daripada lainnya.” (HR. Ibnu Majah dan Baihaqi)

Dengan demikian pernikahan dalam Islam tidak saja berdimensi duniawi, tapi juga ukhrawi. Ikatan pernikahan adalah perjanjian yang berat (mitsaqan galizha ). Ikatan tersebut akan kukuh jika dilandasi dengan keimanan yang sama. Di atas landasan iman inilah tumbuh mawaddah, rahmah dan amanah. Dengan landasan iman yang sama, mereka tetap akan dipersatukan Allah di akhirat, meski sudah dipisahkan oleh kematian di dunia. Allah berfirman : “Mereka bersama pasangan-pasangan mereka bernaung di tempat yang teduh, bertelekan di atas dipan-dipan.” (QS. Yasin :56)

Sebagai bukti kesempurnaannya, Syariat Islam juga menetapkan hak dan kewajiban suami istri secara serasi. Ananda calon suami, ketahuilah bahwa kesediaan seorang wanita untuk hidup bersama dengan seorang laki-laki, meninggalkan orang tua dan keluarganya dan mengganti semua itu dengan penuh kerelaan untuk hidup bersama laki-laki “asing”yang menjadi suaminya , serta bersedia membuka rahasianya yang paling dalam , karena ia merasa yakin bahwa kebahagiannya bersama suami akan lebih besar dibanding dengan kebahagiaan bersama ibu bapaknya. Pembelaan dan penjagaan suami terhadapnya tidak lebih sedikit dari pembelaan saudara-saudara sekandungnya. Akhi telah dipercaya untuk itu. Oleh karena itu, janganlah kelak ia disia-siakan. Suami berkewajiban memberi nafkah lahir dan batin kepada istrinya, mendidiknya dan mempergaulinya dengan baik. Allah berfirman :

“Pergaulilah istri-istrimu dengan baik dan jika kamu tidak lagi menyukai mereka (jangan putuskan tali pernikahan), karena boleh jadi kamu tidak menyenangi sesuatu, tetapi Allah menjadikan padanya (di balik itu) kebajikan yang banyak.”(QS. An-Nisa:19)

Rosul juga berpesan :

“Dan berbaktilah kamu kepada Allah terhadap istrimu.Kamu telah mengambil mereka sebagai amanah Allah dan kamu telah menghalalkan persetubuhan dengan mereka dengan kalimat Allah. Maka hendaklah kamu memberikan makanan dan pakaian menurut yang ma’ruf” (HR. Muslim)

Di sisi lain, Islam juga menetapkan kewajiban seorang istri kepada suami, antara lain, taat dan patuh, melayani suami dan menjaga hartanya dengan baik.

Rosul berpesan : “Sebaik-baik istri adalah jika kamu memandangnya, maka kamu akan terhibur, jika kamu perintah ia menurut, jika kamu bersumpah agar ia melakukan sesuatu, akan dipenuhinya dengan baik dan jika kamu pergi, dijaganya dirinya dan harta bendamu.” (HR. Nasa’i )

Suami istri harus selalu saling mengingatkan, saling terbuka dan saling percaya. Hubungan suami istri bukan hubungan antara majikan dan buruh, antara penguasa dengan rakyatnya akan tetapi hubungan persahabatan. Dalam arti keduanya adalah sama-sama penting dan berarti.

Kepada ananda calon istri, ketahuilah bahwa ananda nanti (insya Allah) akan juga menjadi ibu. Menjadi ibu bukanlah sekedar perkara melahirkan, menyusui, dan memenuhi kebutuhan material anak-anaknya. Ibu juga membentuk anak manusia, calon anggota masyarakat yang sedang merajut bangunan peradaban yang mulia. Karena itu, seorang ibu juga pembentuk akhlak, pengisi nilai dan selalu menyalakan pelita harapan serta impian bagi anak-anaknya. Ibarat pemahat, seorang ibu bukan hanya sekedar meraut wajah, tetapi juga mengisi pancaran watak, kepribadian dan keteladanan pada karya Allah yang hadir melalui dirinya.

Ananda berdua yang dirahmati Allah,

Ketahuilah bahwa keluarga muslim adalah satuan terkecil dalam sistem sosial umat Islam. Islam memandang keluarga tidak saja sebagai tempat menemukan ketentraman, cinta dan kasih-sayang (QS.30;21), tetapi juga sesuatu perjanjian berat yang akan dimintai pertanggung-jawaban di hadapan Allah. Tujuan keluarga muslim adalah lilmuttaqina imaman. Untuk itu ananda berdua harus menjadikan keluarga ananda sebagai “masjid” yang memberikan pengalaman beragama bagi anggota-anggotanya; sebagai sebuah “madrasah” yang mengajarkan norma-norma Islam; sebagai sebuah “benteng” yang melindungi anggota-anggotanya dari segala gangguan; sebagai sebuah “rumah sakit” yang memelihara dan merawat kesehatan pisik dan non-pisik anggota-anggotanya dan sebagai sebuah “kompi” dalam hizbullah yang berjuang menyebarkan Islam ke seluruh alam.

from: http://baitijannati.wordpress.com

Mencintai…

Posted: November 13, 2008 in Tulisanku
Tags:

MENCINTAI…

BUKANlah bagaimana kamu melupakan..
melainkan bagaimana kamu MEMAAFKAN..
BUKANlah bagaimana kamu mendengarkan..
melainkan bagaimana kamu MENGERTI..
BUKANlah apa yang kamu lihat..
melainkan apa yang kamu RASAKAN..
BUKANlah bagaimana kamu melepaskan..
melainkan bagaimana kamu BERTAHAN..
Lebih berbahaya mencucurkan air mata dalam hati…
dibandingkan menangis tersedu2…
Air mata yang keluar dapat dihapus..
sementara air mata yang tersembunyi menggoreskan luka yang tidak akan pernah hilang..
Akan tiba saatnyadi mana kamu harus berhenti mencintai seseorang
BUKANkarena orang itu berhenti mencintai kita
MELAINKANkarena kita menyadaribahwa orang itu akan lebih berbahagia,
apabila kita melepaskannya.
Apabila kamu benar2 mencintai seseorang,
jangan lepaskan dia..
jangan percaya bahwa melepaskan SELALU berarti kamu benar2 mencintai MELAINKAN…
BERJUANGLAH demi cintamu
Itulah CINTA SEJATILebih baik menunggu orang yang kamu inginkan

DARI PADA berjalan bersama orang ‘yang tersedia’ Lebih baik menunggu orang yang kamu cintai

DARI PADA orang yang berada di sekelilingmu Lebih baik menunggu orang yang tepat
karena hidup ini terlalu singkat untuk dibuang hanya dengan ‘seseorang’

kumpulan puisi khalil gibran